Oleh: paskib | Desember 17, 2007

Pemusatan Latihan CAPAS Perintis Muda

  PEMUSATAN LATIHAN CAPAS

“SISTEM PENDEKATAN DESA BAHAGIA”

I.     PENDAHULUAN

•A.     LATAR BELAKANG

  • 1. Filosofis

Pancasila sebagai landasan dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia merupakan perwujudan kepribadian bangsa Indonesia yang digali dari bumi Indonesia, mempunyai nilai-nilai luhur dan merupakan falsafah sekaligus pandangan hidup bangsa Indonesia.

Ciri khas masyarakat Indonesia adalah masyarakat sosial religius yang dalam semua aspek kehidupan ditandai oleh kegotong royongan, keserasian, keselarasan dan keseimbangan dalam kehidupan kekeluargaan serta yang diwarnai oleh watak atau kepribadian bangsa Indonesia yang berunsur  :

  • – Ketuhanan Yang Maha Esa
  • – Kemanusiaan yang adil dan beradab
  • – Persatuan Indonesia
  • – Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan / perwakilan
  • – Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
  • 2. Sejarah
  • a. Masalah pembinaan dan pengembangan generasi muda merupakan

      salah satu masalah universal yang dihadapi oleh manusia sejak zaman   

      dahulu dan akan terus berlangsung sampai akhir zaman.

  • b. Bagi bangsa Indonesia yang dalam sejarahnya pernah mengalami pahit

getirnya dijajah oleh bangsa asing, telah banyak tercatat berbagai usaha pembinaan generasi muda dalam usaha mengusir para penjajah oleh para pemuda pada zamannya.

  • c. Sejarah perjuangan pengisian kemerdekaan sejak tahun 1945 sampai

      saat ini tercatat juga beberapa tonggak penting peranan  pemuda,

      misalnya angkatan 1966.

  • d. Satu hal yang selalu dihadapi pada masanya oleh golongan tua adalah

bahwa sepanjang ada masa pemuda, diperlukan adanya kegiatan pembinaan dan pengembangan bagi para pemuda itu, sehingga dapat memenuhi hasrat dan tuntutan masyarakat pada zamannya.

  • e. Dalam kurun waktu apapun para orang tua mempunyai kewajiban

      untuk mempersiapkan putra putrinya menjadi anggota masyarakat   

      yang baik, menjadi penerus dari generasi sebelumnya.

  • f. Dalam berbagai program dan kegiatan pembinaan dan pengembangan

      generasi muda merupakan satu masalah pokok yang menonjol yang  

      perlu mendapatkan perhatian kita bersama adalah program Latihan

  

     Kepemimpinan dan Ketrampilan Pemuda seperti yang diamanatkan

     oleh  Ketetapan MPR Nomor : II/MPR/1978 tentang GBHN di bidang 

     Generasi  Muda.

  • g. Untuk melaksanakan apa yang diamanatkan dalam Pola Dasar

      Pembinaan dan Pengembangan Generasi Muda telah disusun Pola  

      Induk serta Kerangka Dasar latihan Kepemimpinan dan Ketrampilan   

      Pemuda.

  • h. Berdasarkan pengalaman di lapangan dalam melaksanakan berbagai

      jenis  latihan kepemimpinan pemuda, maka sistim pendekatan yang  

      sesuai dalam pelaksanaan latihan Kepemimpinan dan Ketrampilan  

      Pemuda adalah sistim pendekatan  “KELUARGA BAHAGIA”.

  • B. PENGERTIAN DAN HAKEKAT
  • 1. Pengertian
  • a. Sistem adalah suatu rangkaian usaha yang dilakukan secara berencana,

                             teratur , dan berkesinambungan untuk mencapai suatu tujuan;

  • b. Pendekatan adalah suatu usaha/perbuatan yang berupa mendekatkan

     suatu hal;

  • c. Desa adalah sebuah tempat/wilayah daerah tempat hidup / tinggal

     sejumlah keluarga / masyarakat;

  • d. Keluarga adalah suatu unit terkecil dalam masyarakat yang terdiri dari

     orang tua / pembina dan anak /peserta didik;

  • e. Bahagia adalah satu perasaan sejahtera, yang dirasakan karena adanya

     rasa serasi, selaras dan seimbang.

  • 2. Hakekat

Sistem Pendekatan Desa Bahagia / Keluarga Bahagia pada hakekatnya adalah suatu rangkaian usaha yang dilakukan secara sadar, teratur, berencana dan berkesinambungan di dalam satu wilayah tempat hidup sejumlah keluarga, kaum kerabat dengan perasaan penuh keseimbangan dan ketentraman, di mana Pancasila dilaksanakan sebagai dasar dalam kehidupan sehari-hari.

  • C. MAKSUD DAN TUJUAN
  • 1. Maksud

Yang dimaksud dengan Desa Bahagia adalah satu desa yang merupakan gambaran desa yang anggota-anggotanya terdiri dari insan-insan pengamal Pancasila dalam kehidupan sehari-hari.

  • 2. Tujuan

Desa Bahagia bertujuan mewujudkan kebiasaan hidup ber Pancasila dengan keluarga bahagia yang anggota-anggotanya ditata atas dasar filsafah dan pandangan hidup bangsa, dimana anggotanya memperoleh kemungkinan untuk mengembangkan sikap positif seperti ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa, tertib, disiplin, gotong royong dan kekeluargaan.

  • D. LANDASAN

Landasan dari pada sistem Pendidikan Keluarga Bahagia adalah  :

1. Idiil                               : Pancasila

2. Konstitusional             : Undang-undang Dasar 1945

3. Strategis                       : GBHN

4. Operasional                 : Keppres No 23 tahun 1979

                                            Keputusan Menteri P dan K No : 0323/U/1978                                        dan Inpres No 12 tahun 1972.

•II.               PELAKSANAAN

•A.     PERSIAPAN

  • 1. Penerimaan Peserta

Dalam Kegiatan latihan yang telah diprogramkan sebelumnya, pada waktu dan tempat yang telah ditentukan. Pada kesempatan itu para peserta menyampaikan Data Pribadi, Surat Pernyataan Capas dan Orang tua.

Dalam penerimaan peserta memasuki “Desa Bahagia” diadakan upacara khusus guna menanamkan rasa persatuan dan kesatuan serta persaudaraan yang mendalam diantara peserta. Dalam upacara ini digambarkan seolah-olah para peserta masih berada diluar pintu gerbang “Desa bahagia”, kemudian pintu gerbang/gapura itu dibuka dengan pengguntingan pita atau cara-cara tradisional setempat,kemudian peserta masuk pintu gerbang langsung menuju Balai/aula perkenalan.

  • 2. Upacara Pembukaan

Sebagai awal pelaksanaan kegiatan Latihan dan pernyataan dengan resmi dimulainya Latihan bagi peserta,perlu dilaksanakan upacara pembukaan. Sifat upacara adalah resmi tetapi tidak menutup kemungkinan adanya acara yang bersifat gembira sesudah acara resmi selesai.

Bentuk upacara dilaksanakan dengan susunan barisan : berbentuk U dan dilaksanakan dalam ruangan atau di luar ruangan.

Garis besar urutan acara adalah sebagai berikut  :

  • a. Menyanyikan lagu Indonesia Raya.
  • b. Mengheningkan Cipta.
  • c. Laporan Panitia.
  • d. Sambutan sekaligus pernyataan “Latihan dibuka”
  • e. Penyematan tanda peserta.
  • f. Do’a.
  • g. Penutup.

•B.     KEGIATAN HARIAN

  • 1. Bangun Pagi

Kesehatan tubuh sangat penting. Usaha memelihara kesehatan tubuh adalah lebih berguna daripada mengobati tubuh setelah terkena penyakit. Segala aktivitas yang dilakukan seseorang perlu ditunjang dengan pisik yang sehat, segar dan penuh aktivitas sehingga semua kegiatan yang dilakukan dapat mencapai hasil yang diharapkan.

Demikianlah kiranya beberapa hal yang dapat dijadikan motivasi kepada peserta latihan, mengapa mereka dianjurkan agar selalu melakukan bangun pagi. Kebiasaan bangun pagi sesungguhnya merupakan pekerjaan yang sangat bermanfaat, oleh karena pada pagi hari kita berkesempatan menghirup udara yang masih bersih dan segar yang senantiasa sangat diperlukan bagi tubuh melalui paru-paru dan jantung agar dapat selalu bekerja dengan baik.

Oleh sebab itu membangunkan peserta/anak didik pagi-pagi dengan cara-cara yang bersifat memerintah kiranya tidak akan banyak membawa hasil bila dibanding dengan cara pembinaan dengan jalan sistim “Among” yaitu memberikan pola anutan dan keteladanan yang nyata, sesuai dengan apa yang benar dan bermanfaat.

  • 2. Sembahyang / Sholat

Melakukan ibadah sembahyang / Sholat pada dasarnya merupakan kewajiban setiap orang yang beragama. Kewajiban melakukan perintah agama tersebut perlu terus dipelihara dan ditanamkan dalam jiwa setiap peserta. Untuk itu perlu diberikan kesempatan secara khusus agar semua peserta dapat melaksanakan ibadah tersebut sesuai ketentuan agama yang dinyakini dan dianutnya.

Dalam pelaksanaan ibadah (SHOLAT) bagi para pemeluk agama Islam / Lainnya hendaknya selalu dapat diusahakan untuk dilakukan secara bersama-sama (berjamaah). Hal tersebut disamping merupakan pelaksanaan ajaran agama juga dapat menjadi sarana untuk lebih mempererat adanya kerukunan dalam kelompok. Agar pelaksanaan ibadah tersebut dapat berjalan tertib dan lancar serta mencapai hasil seperti yang diharapkan, maka hendaknya selalu diperhatikan hal-hal berikut  :

  • a. Senantiasa mengusahakan tempat yang sesuai bagi pelaksanaan ibadah

dan tuntunan agama masing-masing.

  • b. Menjaga/memelihara kebersihan dan ketenangan lingkungan tempat ibadah.
  • c. Mengatur jadwal kegiatan agar pelaksanaan ibadah dapat dilakukan sesuai dengan waktunya.
  • d. Memberi kesempatan kepada peserta yang mampu dan memenuhi persyaratan untuk menjadi pemimpin beribadah secara bergiliran sesuai dengan ketentuan agama/kepercayaan masing-masing.
  • e. Memberikan waktu yang cukup agar pelaksanaan ibadah tidak dilakukan secara terburu-buru.
  • f. Selesai sholat subuh bagi yang beragama Islam diadakan ceramah selama lebih kurang 10 menit.
  • 3. Senam Pagi / Gerak Badan

Terjaminnya hidup sehat hanya dapat dilaksanakan dengan jalan melakukan usaha pemeliharaan dengan berbagai cara dan usaha. Cara dan usaha tersebut disesuaikan dengan keadaan lingkungan setempat. kemampuan dan kesanggupan yang ada.

Berolahraga yang teratur merupakan salah satu usaha yang paling baik untuk memelihara kesehatan badan. Pada hakekatnya hal ini merupakan ajakan untuk menumbuhkan minat dan niat pada peserta agar senantiasa memelihara kesehatan dan sekaligus mentaati tata tertib dan disiplin sebagai unsur sportifitas yang perlu dipelihara, dimiliki dan dibiasakan dalam hidup sehari-hari.

Agar acara olah raga tersebut tidak membosankan yang mana kegiatan ini hanya merupakan kegiatan variasi. Oleh karena itu didalam pengisian  acara tersebut perlu mengingat hal-hal sebagai berikut   :

  • a. Penyesuaian dengan tingkat usia, kondisi jasmani para peserta latihan;
  • b. Tidak terlalu melelahkan atau bahkan membahayakan;
  • c. Cukup memberikan latihan kerja otot serta fungsi anggota tubuh lainnya serta penyaluran kegembiraan secara terarah;
  • d. Penyesuaian dengan situasi dan kondisi lapangan, alat, serta waktu yang tersedia;
  • 4. Membersihkan Kamar dan pemeliharaan diri

Kiranya tidak seorangpun akan menyangka bahwa “Kebersihan adalah pangkal kesehatan”. Untuk membiasakan rasa kecintaan akan kebersihan dan kesehatan,pertama-tama perlu ditumbuhkan rasa kecintaan akan kebersihan lingkungan sekitar maupun kebersihan diri sendiri. Dengan mulai membiasakan memelihara kebersihan diri sendiri serta lingkungan terdekatnya, yaitu kamar tidurnya diharapkan usaha tersebut dapat menumbuhkan kesadaran akan kebersihan dan kesehatan itu dimiliki oleh setiap orang sebagai bagian dari warga masyarakat.

Keadaan yang demikian itu akan memperlancar seseorang dalam melakukan berbagai kegiatan, serta memberi pengaruh yang patut dicontoh teladani oleh masyarakat sekitar.

Selain itu  harus diingat kebersihan dalam berpikir dan berbicara perlu dibina sebaik-baiknya agar kerukunan dalam bergaul dapat terpelihara dan suasana kekeluargaan dan persaudaraan dapat terjadi.

Usaha pembinaan kebersihan dan pemeliharaan diri pada prakteknya dapat mengikuti hal-hal berikut  :

  • a. mandi bersih minimal 2 kali setiap hari;
  • b. memelihara pakaian, senantiasa bersih dan pantas/rapi;
  • c. mengatur tempat tidur sebelum dan sesudah tidur;
  • d. mengatur buku-buku atau tempat belajar;
  • e. menyapu lantai dan membuang kotoran/sampah yang ada dalam kamar;
  • f. menjaga kebersihan lingkungan;
  • g. mengatur pakaian baik yang bersih maupun yang kotor pada tempat yang sesuai;
  • h. mengatur sepatu, handuk dan perlengkapan lain yang serapi-rapinya.
  • 5. Makan bersama

Acara makan bersama yang meliputi makan pagi, makan siang dan makan malam hari pada dasarnya dapat pula dijadikan sebagai arena atau sarana untuk menggalang kerukunan dan dinamika kelompok antar sesama peserta latihan maupun dengan para pembina/pelatih serta dengan seluruh unsur yang ada.

Pelaksanaan makan bersama tersebut dapat diatur dengan menyesuaikan kondisi setempat, yang penting masing-masing harus dapat saling menjaga diri dan memelihara tenggang rasa. Makan bersama dapat pula mempertebal rasa solidaritas antara sesama peserta serta menjauhkan diri dari rasa ingin menang.

Agar pelaksanaan dapat berjalan tertib sebaiknya urutan acara diatur sebagai berikut   :

  • a. saat pengambilan nasi dan lauk (jika modelprasmanan)
  • b. menempati tempat makan yang telah disediakan (jika model prasmanan)
  • c. do’a bersama untuk memulai dan menutup acara makan (harus tenang dan khidmat, yang memimpin do’a bergiliran)
  • d. selama makan harus tertib

Jika makan model prasmanan, dalam hal pengambilan nasi dan lauk pauk agar tidak terjadi kesulitan tempat dan waktu, sebaiknya letak makanan diatur sedemikian rupa sehingga pengambilan makanan dapat dilakukan secara berurutan melingkari meja.

Acara makan bersama bukan saja menumbuhkan rasa keakraban antara para peserta, akan tetapi juga dapat membina disiplin waktu. Makan harus pada waktu yang telah ditentukan dan harus dilaksanakan sesuai waktu  yang telah dijadwalkan. Dari acara makan bersama dapat dipetik banyak pelajaran untuk membiasakan diri pada hal-hal yang berguna dalam masyarakat.

  • 6. Upacara bendera

Upacara bendera merupakan jadwal kegiatan latihan yang harus dilakukan setiap hari selama peserta mengikuti latihan.

Upacara bendera pada hakekatnya bertujuan untuk mempertebal rasa berbangsa dan bernegara, memupuk jiwa patriotisme dan idealisme serta menumbuhkan dan memelihara tata tertib dan disiplin. Disiplin Nasional tak mungkin dimiliki oleh seseorang tanpa tumbuhnya disiplin kelompok maupun diri sendiri.

  • 7. Kegiatan belajar dan berlatih

Kegiatan belajar dan berlatih baik di dalam kelas maupun di luar kelas pada dasarnya merupakan kegiatan keseluruhan kegiatan dalam rangka proses latihan.

Usaha-usaha untuk menumbuhkan dinamika kelompok serta kreativitas tersebut kiranya dapat dilakukan dengan cara pemberian tugas secara beregu atau berkelompok untuk mempersiapkan sendiri segala keperluan para peserta bagi kegiatan belajar dan berlatih, yang meliputi antara lain  :

  • a. mengatur formasi tempat duduk dalam kelas.
  • b. Menyiapkan alat-alat pembantu yang kiranya diperlukan oleh penceramah.
  • c. Membagi bahan-bahan pelajaran yang akan digunakan kepada sesama peserta sebelum pelajaran dimulai.
  • d. Membersihkan ruang kelas dari semua sampah dan kotoran.
  • e. Senantiasa membantu menciptakan suasana tertib dan menyenangkan di dalam kelas.
  • f. Melaporkan keadaan peserta, meliputi jumlah yang hadir serta kesiapan peserta untuk mengikuti kegiatan, kepada penceramah / pembina / pelatih.
  • g. Melaksanakan upacara bendera, senam pagi dan lain-lain secara bergilir.

Selangkah demi selangkah praktek kepemimpinan dapat dihayati dan dipraktekkan dengan sebaik-baiknya.

  • 8. Hidup di alam terbuka

Hidup di alam terbuka dalam rangka latihan ini pada dasarnya adalah bertujuan untuk melatih diri kearah kebaikan budi pekerti dengan cara hidup sementara di luar rumah/asrama dekat dengan alam.

Adapun bentuk pelaksanaannya dapat berupa perjalanan penjelajahan (Hiking) dan berkemah (Camping) di daerah pantai,pegunungan, pedesaan,dll. Belajar dan berlatih dengan jalan hidup di alam terbuka akan banyak manfaatnya bagi para peserta. Disamping mereka dapat berusaha menghayati secara langsung segala bentuk hidup dan kehidupan, maka diharapkan pula dapat belajar dan melatih diri dalam pergaulan kerja sama/gotong royong.

Berbagai kegiatan sebagai isi acara dalam hidup di alam terbuka dapat diarahkan pada usaha-usaha pembinaan untuk menumbuhkan sikap-sikap yang konstruktif sehat bagi perkembangan pribadi para peserta. Acara-acara tersebut antara lain dapat meliputi usaha-usaha sebagai berikut  :

  • a. menambah keakraban dan rasa persaudaraan diantara sesama peserta;
  • b. mempertebal perasaan berbangsa dan bernegara serta ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa;
  • c. mencintai lingkungan hidup sebagai habitat alam yang perlu terus dipelihara dan dilestarikan;
  • d. mengembalikan dan mengembangkan kesegaran jasmani dan rohani;
  • e. menambah keuletan dan semangat berusaha;

•C.     KEGIATAN MENJELANG PENUTUPAN

  • 1. Renungan Malam

Diisi dengan kata-kata mutiara yang mengantar untuk pergi tidur dan mengarahkan peserta untuk segera tidur dengan tertib.

Contoh  : Demi masa sesungguhnya manusia itu selalu dalamkerugian, 

    Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh yang  

    selalu berpesan-pesanan dalam menjalankan kesabaran dan   

    menjalankan yang hak.

  • 2. Renungan Jiwa

Pada dasarnya latihan kepemimpinan dan ketrampilan sasaran pokoknya diarahkan pada pembentukan watak, kepribadian, pembinaan mental serta kepemimpinan para peserta.

Salah satu cara yang efektif adalah acara Renungan Jiwa. Pada acara ini para peserta diberikan kegiatan untuk melakukan kegiatan mawas diri (self corection,intropeksi).

Renungan jiwa sebaiknya dilaksanakan pada malam hari, menjelang hari pengukuhan/penutupan latihan.

Sebelum acara renungan dimulai, para peserta dikumpulkan dan diberi penjelasan, bimbingan serta petunjuk oleh Pembina/pelatih. Sesudah semua berjalan baik, kepada para peserta diberikan sebuah buku Renungan Jiwa, sebuah lilin dan kepada yang bersangkutan dipersilahkan menempati tempat yang telah ditentukan, Selanjutnya membaca secara cermat  dan khusus isi buku tersebut.

Bagi para peserta yang telah selesai melakukannya dipersilahkan membubuhkan “Tanda tangan” nya pada buku/ kain dokumen renungan jiwa yang telah disediakan oleh panitia.

Selanjutnya yang bersangkutan memberi hormat kepada Bendera Nasional (Merah Putih) yang telah disediakan.

  • 3. Api Unggun

Malam api unggun selain merupakan tempat rekreasi, bergembira, sambil memanaskan diri, adalah  juga merupakan suatu alat pendidikan yang berguna. Dalam api unggun tersebut, para pemuda memperoleh kesempatan yang seluas-luasnya untuk  :

  • a. berani tampil, menghilangkan rasa rendah diri.
  • b. Mencipta apa yang akan dipertunjukkan
  • c. Menghargai apa yang dipertunjukkan orang ldengan tidak mencela.
  • d. Kerja sama regu atau kelompok satuan.
  • e. Disiplin mengikuti tata tertib berapi unggun.
  • 4. Pengukuhan Peserta dan Penutupan Latihan

Pengukuhan sebagai tanda selesainya latihan, dilaksanakan pada akhir latihan, yaitu pada Upacara penutupan.

  • a. Susunan barisan : berbentuk “U”
  • b. Kelengkapan upacara yang diperlukan :
  • v Pembina Upacara
  • v Pemimpin Upacara
  • v Pembawa Acara
  • v Petugas pembawa bendera Merah Putih
  • v Petugas Pembawa atribut (2 orang)
  • v Petugas Pemimpin lagu Indonesia Raya dan lagu Syukur
  • v Teks Pengukuhan
  • c. Susunan acara Penutupan Latihan sebagai berikut :
  • ] Pembina Upacara tiba di tempat upacara, barisan disiapkan.
  • ] Hadirin dimohon berdiri.
  • ] Penghormatan kepada Pembina Upacara
  • ] Laporan Pemimpin Upacara.
  • ] Menyanyikan bersama Lagu Indonesia Raya.
  • ] Mengheningkan Cipta, dipimpin oleh Pembina Upacara
  • ] Laporan Ketua panitia.
  • ] Pengukuhan :
  • ­ Pembacaan teks pengukuhan
  • ­ Penyematan atribut oleh Pembina Upacara
  • ­ Penyerahan tanda tamat latihan secara simbolis diwakili oleh Pemimpin Upacara.
  • ] Amanat pembina upacara dan pernyataan pelaksanaan latihan ditutup dengan resmi.
  • ] Laporan pemimpin upacara.
  • ] Penghormatan kepada Pembina Upacara.
  • ] Lagu “Syukur” sebagai penutup upacara disertai ucapan selamat kepada semua peserta oleh semua yang hadir.
•III.           PENUTUP

Atas dasar pengalaman dan pengamatan, sistem pendekatan KELUARGA BAHAGIA  terbukti sangat bermanfaat dalam penanaman rasa kesadaran berbangsa dan bernegara bagi generasi muda, dalam pembinaan disiplin, disamping memupuk rasa persaudaraan dan kesatuan antar generasi.

Akhirnya didalam pelaksanaannya faktor manusia memegang peranan yang sangat penting dan menentukan,karena diperlukan satu kemahiran tertentu dalam melaksanakan satu latihan agartercapai keberhasilan.

PASKIBRA

2007

AUGUST-71


Responses

  1. foto banner kurang terah, olah dulu di adobe, suruh anak2 IT

  2. sudah berapa tahun Paskibra SMP Nasional KPS aktif? Setelah jadi alumnus apakah ada disana tindak lanjutnya bagi seorang Paskibra?

    Salam Kenal
    Terima kasih…

  3. hmmmm
    cukup membingungkan?

    • ada yang bisa kami bantu ????
      dimana yang bingung??


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: